Pemerintah Resmi batalkan keberangkatan haji 2021, Kemenag Aceh : ini yang terbaik

Iklan Semua Halaman


.

Pemerintah Resmi batalkan keberangkatan haji 2021, Kemenag Aceh : ini yang terbaik

Redaksi @ reaksinews.id
Jumat, 04 Juni 2021


Reaksinews.id
| Banda Aceh - Pemerintah Pusat baru saja mengumumkan pembatalan keberangkatan haji tahun 1442 H/2021 M. Menanggapi hal tersebut, Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Aceh meminta agar calon jemaah haji asal Aceh khususnya untuk berdo'a agar pandemi Covid -19 segera berlalu.

Kakanwil Kemenag Aceh mengatakan : "Ini berita yang mengejutkan bagi kita semua. Namun ini yang terbaik kita harus terima dengan lapang dada. Akhirnya pemerintah mengumumkan untuk membatalkan keberangkatan haji tahun ini setelah menimbang dan mempelajari kondisi saat ini," Kamis,(05/06/2021) 

Iqbal berharap pandemi Covid-19 segera usai, sehingga tahun depan haji dapat diberangkatkan kembali secara normal. Menurutnya, kesehatan dan keamanan jemaah menjadi prioritas pemerintah, sehingga keputusan pembatalan keberangkatan haji tahun ini menjadi pilihan terbaik bagi jamaah.

Keputusan tersebut tertuang dalam Keputusan Menag RI Nomor 660 Tahun 2021 tentang Pembatalan Keberangkatan Jemaah Haji Pada Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun 1442 H/2021 M.

Kemudian, Undang-Undang No 8 tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah juga memberikan amanah kepada pemerintah untuk melaksanakan tugas perlindungan. Karenanya, faktor kesehatan, keselamatan, dan keamanan jemaah menjadi faktor utama.

Keputusan pembatalan keberangkatan jamaah haji tahun ini, kata Iqbal, diumumkan Menag setelah melakukan pertimbangan dan kajian yang mendalam bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan lembaga terkait lainnya serta Menag juga telah bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana, terkait keputusan tersebut. Dalam pertemuan itu, Menag bersama Presiden Jokowi membahas nasib para calon jemaah haji Indonesia di tahun ini.

Ia menuturkan, jemaah haji, reguler dan haji khusus, yang telah melunasi Biaya Perjalanan Ibadah Haji (Bipih) tahun 1441 H/2021 M, akan menjadi jemaah haji pada penyelenggaraan ibadah haji 1443 H/2022 M.

"Sebagaimana diumumkan Menteri Agama, dana haji aman. Setoran pelunasan Bipih dapat diminta kembali oleh jemaah haji yang bersangkutan," ungkapnya

Kemudian, yang perlu kami jelaskan bahwa pemerintah tidak punya hutang maupun tagihan haji yang belum dilunasi. "Sangat disayangkan berita hoaks itu menyebar saat kita sedang menghadapi pandemi," tambahnya.

Iqbal mengingatkan para calon jemaah untuk tidak terpengaruh berita hoaks seputar haji 2021. Sebab, keputusan pelaksanaan haji hanya diumumkan oleh Kementerian Agama RI.

"Kita akan intens memberikan pengumuman terkait pelaksanaan haji, jangan terpengaruh berita hoaks dari pihak yang tidak bertanggung jawab," katanya.