LSM KANA: Sumur Minyak Tradisional Ranto Peureulak Mensejahterakan Masyarakat Aceh Timur

Iklan Semua Halaman



.

LSM KANA: Sumur Minyak Tradisional Ranto Peureulak Mensejahterakan Masyarakat Aceh Timur

Juwaini
Minggu, 20 Maret 2022
REAKSINEWS.ID | ACEH TIMUR - Wajar dikalangan masyarakat Kecamatan Ranto Peureulak Kabupaten Aceh Timur terucap kata - kata yang sangat sakral yakni " lebih baik mati kebakaran daripada mati kelaparan". 

Ternyata, usaha pengeboran sumur minyak yang dilakukan secara tradisional oleh sejumlah masyarakat dapat menampung tenaga kerja (Naker) masyarakat disana berkisar 5000 an tenaga kerja dan dapat mensejahterakan masyarakat Aceh Timur.

Hal tersebut disampaikan Ketua LSM KANA, Muzakkir, kepada Media ini, Minggu, (20 Maret 2022)

Berdasarkan hasil investigasi pihaknya, masyarakat disana sangat ketergantungan hidup dari hasil usaha pengeboran sumur minyak tardisional tersebut.

Dengan adanya usaha tersebut masyarakat dapat menghidupi keluarga serta bisa memberi pendidikan yang layak bagi anak- anaknya, serta layak meningkatkan tatap hidup nya, diharapkan kepada sejumlah pihak jangan mengusik nya."ujar Muzakir.

"Dan bisa kita bayangkan bagaimana kehidupan masyarakat  disana apabila tidak ada usaha pengeboran sumur minyak tradisional tersebut."tegasnya.

"Selama ini kita sama- sama ketahui bahwasanya sebelum ada pengeboran sumur minyak tradisional tersebut pengangguran dan disinyalir angka kriminalitas disana sangat tinggi. Namun, Alhamdulillah sekarang angka kriminalitas disana nyaris tidak terdengar," terang Muzakkir.

Lanjutnya, Pemerintah Aceh Timur sendiri melalui dinas terkait selama ini tidak mampu menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat.

"Coba tunjukkan dimana ada perusahaan di wilayah Aceh Timur yang menampung tenaga kerja yang mencapai ribuan orang selama ini."tanya Muzakkir. 

Untuk itu, kita meminta Stakeholder yang ada seperti legislatif, executif dan yudikatif agar dapat mencari solusi serta dapat membuat regulasi yang mengatur tentang pengeboran sumur minyak tradisional tersebut supaya terhindar dari hal-hal yang tidak kita inginkan dan dapat menghasilkan PAD ( Pendapatan Asli Daerah)" Muzakkir menyampaikan. (Wira)