SAPA Desak PPATK Keluarkan Data Pejabat Aceh Terlibat Judi Online

Iklan Semua Halaman



.

SAPA Desak PPATK Keluarkan Data Pejabat Aceh Terlibat Judi Online

Juwaini
Minggu, 30 Juni 2024
Foto: Fauzan Adami, Ketua Umum Serikat Aksi Peduli Aceh (30/6) 

BANDA ACEH|REAKSINEWS.ID - Serikat Aksi Peduli Aceh (SAPA) meminta Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengeluarkan data para pejabat Aceh terlibat judi online, Minggu (30 Juni 2024) 

Fauzan Adami mengatakan. “Ada beberapa laporan yang kita terima terkait anggota dewan baik di DPRA dan DPRK Kabupaten Kota di Aceh yang terlibat judi online, karena itu kita minta PPATK mengeluarkan data tersebut,

Situasi ini meresahkan, perjudian online tidak hanya melibatkan masyarakat biasa tetapi para pejabat pun ikut terlibat, hal ini bisa menimbulkan dampak sosial yang luas, termasuk meningkatkan angka kriminalitas dan kerusakan moral, menurut Ketua SAPA

“Kami prihatin dengan adanya dugaan keterlibatan pejabat dalam perjudian online. Tindakan ini tidak hanya melanggar hukum, tetapi juga merusak integritas dan kepercayaan masyarakat terhadap Lembaga pemerintahan karena itu harus diusut dan diproses,

Perjudian online di kalangan pejabat membawa berbagai bahaya yang signifikan, antara lain korupsi, penyalahgunaan kekuasaan serta masalah sosial dan keluarga, sebutnya. 

Dikatakan Fauzan “Pejabat yang terlibat berpotensi melakukan korupsi atau penyalahgunaan kekuasaan. Tentunya berdampak buruk pada kehidupan sosial dan keluarga karena ada dewan yang terlilit hutang hingga terjadi penceraian akibat judi online tersebut,

Sebagai pejabat publik, mereka seharusnya menjadi teladan bagi masyarakat. "Pejabat memiliki tanggung jawab moral dan etika untuk menjadi contoh yang baik, bukan sebaliknya.

“Untuk itu, Kami mendesak aparat penegak hukum untuk segera melakukan investigasi menyeluruh dan mengambil tindakan hukum yang tegas jika terbukti ada pelanggaran. 

Tindakan tegas ini penting untuk menjaga integritas dan kepercayaan publik terhadap lembaga pemerintahan serta untuk memastikan bahwa hukum berlaku adil untuk semua warga negara tanpa terkecuali,” tegas Ketua Umum SAPA.(**)