Pemerhati Aceh: Minta Kapolri Bentuk Timsus Usut Siapa di Balik Penyelengara Bimtek di Bireuen

Iklan Semua Halaman


.

Pemerhati Aceh: Minta Kapolri Bentuk Timsus Usut Siapa di Balik Penyelengara Bimtek di Bireuen

Juwaini
Senin, 22 Agustus 2022
Foto: Zulfikar, Pemerhati Publik Aceh

ACEH | Bireuen butuh perhatian Aparat Penegak Hukum (APH). Sungguh sangat disesalkan dan terkesan menghambur-hamburkan uang negara, Dana Desa harus kembali dikucurkan untuk acara
 Bimtek yang kerap dilaksanakan dikabupaten Bireuen, kenapa tidak pemateri yang didatangkan kemari, uang yang seharusnya berputar ditengah masyarakat Bireuen kini harus lenyap keluar daerah, Rp.8.830.500.000.

Surat undangan kegiatan nomor : 066/PLSM/LPPM-NASABE/VII/2022 tentang undangan Pelatihan Life Skil dan ketahanan itu ditujukan kepada seluruh Geusyik (Kades) 609 Gampong (desa) di Kabupaten Bireuen.

Kegiatan tersebut juga diselenggarakan di empat hotel yang berbeda, yakni Hotel Grand Orrri Brastagi Kabupaten Karo, Hotel Saka Medan, Hotel Depari Medan serta Hotel Grand Jamik Medan dengan biaya kontribusi per peserta sebesar Rp.14.500.000. Kegiatan Bimtek perihal wajib pajak dalam setiap kegiatan menggunakan Dana Negara (Dana Desa).

Apa yang sedang dipertontonkan kepada kami masyarakat Bireuen, kemana para pengawas yang seharusnya mengawasi uang Negara dan harus ditempatkan dimana, Sudah seharusnya kami selaku masyarakat meminta Bapak Kapolri, Kapolda, Kapolres untuk memberi perhatian khusus tentang apa yang terjadi diKabupaten Bireuen, Ekonomi Negara sedang sulit akibat pandemi. ujar Zulfikar selaku Pemerhati Publik Aceh.

" Masyarakat butuh pemulihan jangan menambah beban yang tidak rasional, Semoga harapan kami selaku masyarakat mendapat perhatian penuh dari semua unsur di Pemerintahan, semoga Negara kita pulih lebih cepat bangkit lebih kuat.," tambah Zulfikar. 

Zulfikar
Pemerhati Publik Aceh,
Senin, 22 Agustus 2022 
(Rils)